Wonderful-Yaampun Karo!

Jeda sedikit tentang tulisan Wonderful Indonesian.

Ini cerita bukan sembarang cerita. Ini cerita tentang dampak kemanjaan seorang cucu terhadap neneknya. Bisa ditebak, gue lah sang cucu, dan nenek gue lah sang nenek. Dilarang tertawa, jika bertujuan ngetawain gue!

***

Jadi, gue punya nenek, nyokapnya nyokap gue, yang gue panggil Nek Biring. Dari kecil gue emang udah manja (banget) sama dia, minta dimasakin ini-itulah, minta didongengin apalah (waktu kecil), sampe-sampe minta dipijitin tiap malem. Yang terakhir tadi emang kelewatan si menurut gue, mengingat kalo dari umur guelah yang harus mijitin.

Ceritanya berawal dari 3 hari yang lalu gue ngeluh sakit perut masuk angin ke Nek Biring, supaya gue dipijitin. Padahal si gue sakit perut karena alasan kewanitaan. Eeh, pasti lagi dipijit, ternyata perut gue ternyata dingin banget. Mulailah panik tu nenek gue. Segala macam perkataan pun keluar, mulai dari sekedar nanya ‘Kenapa perutnya bisa dingin kali?’, dan akhirnya keluarlah pernyataan yang paling gue takutkan: ‘besok nenek balut perutnya ya pake minyak sama daun kedah (daun pohon jarak).’ Oh no! Gue harus bertemu lagi dengan obat-obatan tradisional yang sudah lama gue tinggalkan namun tak terlupakan karena mengandung banyak nilai traumatis.

Dan datanglah malam berikutnya, Nek Biring masuk ke kamar gue dengan membawa kain panjang, beberapa lembar daun yang gak gue kenal, dan botol minyak urut. Dereredeng! Pertama-tama, beliau menuang minyak ke 4 lembar daun kedah, terus daun-daun itu ditempel di perut gue, terus terakhir dibalutlah perut gue dengan kain panjang. Rasanya? Hangat si, tapi gue cukup sulit untuk bergerak dan berpikir karena badan gue berasa keiket banget. ‘Jangan dilepas sampai besok pagi ya!’ Nek Biring mengingatkan. Aah, oke, selamat berjuang Edna! Kata gue dalam hati. Dan selamat tinggal segala kerjaan di komputer yang rencana nya mau selesaikan malam itu, karena gue gak tahan bekerja dengan dengan perut terikat.

Hari berikutnya, hari Minggu kemarin. Di perjalanan ke gereja, nenek gue berulangkali mengingatkan letak daun-daun kedah yang disimpannya di lemari es, dan terus mengingatkan supaya gue membalut perut gue lagi nanti malam, terus-terusan sampe 4 hari, bikin terus sampai 4 bulan, tiap bulan 4 hari. Kalau ditanya kenapa harus 4 hari dan 4 bulan? Eeeh, jawabannya cuma: ‘Ya memang begitu.’ (What?!!).

Semua kata-katanya rasanya masuk kuping kiri keluar kuping kanan. Okeh nek! Tidak akan kuulangi penyiksaan tadi malam! Lagian nenek memang balik ke rumah om gue siang ini. Jadi dia gak bakal tau gue gak ngelakuin semua perkataannya. Gitu pikiran gue.

Gak taunya….

Duar! Dor top suit metal! Iya iya lhoo! Sore-sore pas gue baru nyampe rumah. Pintu rumah gue terbuka, dan munculah suara memanggil nama gue. Haaaah??? Yak, nenek gue tiba-tiba balik ke rumah gue. Gue dan nyokap gue sama-sama kaget melihat kemunculan nenek gue yang tiba-tiba. Tapi si nenek menjawab semua kekagetan kami dengan kalimat, “Takut aku kamu gak bisa balut perutnya sendirian. Ini nenek bawain palam buat di sembur.” WHAATTT??!!! Gue rasa mata gue nyaris keluar ngedengernya.

Gue jelasin dulu, apa yang dimaksud dengan palam. Palam itu ramuan yang dioles ke badan, yang terdiri dari jahe, cengkeh, buah pala, kemiri, bawang merah, kencur, lada, sama sedikit beras untuk mengeraskan ‘adonan’, dan garam supaya agak panas. Semuanya ditumbuk jadi satu.

Masyaoloh! Kebayang gak bahan-bahannya uda sepanas apa, pake ditambah garam dengan tujuan ‘agak panas’. Omaygad!

Sebenarnya, untuk mengoleskan palam di badan, kita bisa mencampur ‘adonan’ tadi dengan sedikit air. Tapi entah kenapa, nenek gue itu justru memilih cara yang luar biasa tradisional. Yak, kemarin malam palam itu tadi disemburkan ke perut gue. Dan semuanya terjadi tadi malam.

Palamnya dikunyah dulu dimulut nenek gue, diiringi percakapan-percakapan seputar bahan baku ramuan gila itu. Kemudian perut gue dioleskan dengan minyak urut, dan ‘buuuuh…buuuuh….buuuuh….’ semburan palam meluncur dari mulut nenek gue dan mendarat tepat diatas perut gue. Setelah mulut nenek gue kosong karena isinya uda minggat ke kulit perut gue, daun-daun kedah pun diletakkan menutupi cairan mulut dan ramuan gila+sableng itu, dan dibalutlah perut gue dengan kain panjang.

Itulah klimaks dari cerita rasa sayang nenek terhadap cucunya yang manja. Rasanya: nano-nano: panas, basah, baunya banyak, dll. Perasaan gue? Nano-nano juga: jijik, gak tega sama nenek gue, tapi juga ga tega sama perut gue (mengingat gue harus terbalut semalaman dengan perut terikat bersama liur). Masalahnya, ritual sembur-menyembur ini adalah ingatan paling traumatis gue terhadap pengobatan tradisional ala Karo. Namun semuanya dikalahkan dengan perasaan gak enak gue untuk protes ke nenek gue, ditambah takut kena karma. Tapi gue tetep gak terima gitu aja diperlakukan seperti itu, berhubung gue capek karena jalan seharian, gue pun minta dipijitin lagi sama Nek Biring. Huahahaha!

Akhirnya, sambil dipijitin, gue pun mengetik di laptop tentang kejadian ini. Biar paginya gue bisa langsung gue post di blog. Pas gue nanya-nanya ulang tentang bahan-bahan palam, eeeh nenek gue malah ngirain gue seneng disembur. Dan beliau menambahkan ‘Kalau kamu suka, biar nenek buatkan. Nanti kamu bawa ke Bandung.’ HAAAH????!!! Tidak lah ya nek! Aampuuun!

***

Begitulah cerita gue. Bukan cerita biasa kan? Memangnya siapa lagi mahasiswa hubungan INTERNASIONAL yang ditangani dengan TRADISIONAL dan menggunakan rempah-rempah yang bercampur air liur hanya untuk mencegah masuk angin?


About this entry